Larangan Bicara Tanpa Ilmu

Allah (سبحانه وتعالى) berfirman,

وَلَا تَقُولُوا لِمَا تَصِفُ أَلْسِنَتُكُمُ الْكَذِبَ هَٰذَا حَلَالٌ وَهَٰذَا حَرَامٌ لِّتَفْتَرُوا عَلَى اللَّهِ الْكَذِبَ إِنَّ الَّذِينَ يَفْتَرُونَ عَلَى اللَّهِ الْكَذِبَ لَا يُفْلِحُونَ

“Dan janganlah kamu mengatakan terhadap apa yang disebut-sebut oleh lidahmu secara dusta ‘ini halal dan ini haram’, untuk mengada-adakan kebohongan terhadap Allah. Sesungguhnya orang yang mengada-adakan kebohongan terhadap Allah tiadalah beruntung,” (An-Nahl: 116).

Diriwayatkan dari Abu Hurairah ( رضي الله عنه‎ ) Rasulullah (ﷺ) bersabda,

“Barangsiapa diberi fatwa tanpa ilmu maka dosanya adalah atas orang yang memberi fatwa tersebut. Barangsiapa menganjurkan satu perkara kepada saudaranya seagama sementara ia tahu bahwa ada perkara lain yang lebih baik berarti ia telah mengkhianatinya.”

(Hasan, HR Bukhari dalam al-Adabul Mufrad (59), Abu Dawud (3657), Ibnu Majah (53), Ahmad (321 dan 365), ad-Darimi (1/57), al-Hakim (1/102-103), al-Khathib al-Baghdadi dalam kitab al-Faqiib wal Mutafaqqih (11/155)).

Diriwayatkan dari ‘Atha’ bin Abi Rabbah berkata,

“Aku mendengar Ibnu ’Abbas ( رضي الله عنه‎ ) menceritakan tentang seorang laki-laki di zaman Nabi (ﷺ) yang terluka pada bagian kepalanya, kemudian malamnya ia mimpi basah. Lalu ia disuruh mandi. Maka ia pun mandi. Selesai mandi tubuhnya kejang-kejang lalu mati. Sampailah beritanya kepada Rasulullah (ﷺ), maka beliau bersabda, ‘Mereka telah membunuhnya, semoga Allah membinasakan mereka. Bukankah bertanya merupakan obat kebodohan’?”

(Shahih, HR Ibnu Majah (572), ad-Daraquthni (1/190/4), al-Hakim (1/178), ath-Thabrani (11472), Abu Nu’aim dalam al-Hilyab (111/317-318)).

Diriwayatkan dari ‘Abdullah bin Mas’ud ( رضي الله عنه‎ ) berkata, “Bagi yang tahu hendaklah mengatakan apa yang ia ketahui. Dan bagi yang tidak tahu hendaklah mengatakan, Allaahu a’lam. Sebab termasuk ilmu adalah mengatakan, ‘Aku tidak tahu’ dalam perkara yang tidak ia ketahui ilmunya.” Sebab Allah (سبحانه وتعالى) berfirman kepada Nabi-Nya, “Katakanlah (hai Muhammad), (Aku tidak meminta upab sedikitpun ke-padamu atas dakwahku; dan bukanlah aku termasuk orang-orang yang mengada-adakan,” (Shaad: 86).

Kandungan Bab:

1. Seorang mufti berbicara atas nama Allah, maka hendaklah ia berhati-hati agar tidak berbicara tentang Allah tanpa ilmu. Oleh sebab itu Ibnu Qayyim al-Jauziyyah dalam kitab I’laamul Muwaqqi’iin ’an Rabbil ’Aalamiin (1/7-8), “Apabila kedudukan sebagai juru bicara raja merupakan kedudukan yang sangat terhormat, semua orang tahu kemuliaannya dan merupakan kedudukan yang paling tinggi, lalu bagaimanakah pula kedudukan (sebagai) juru bicara Raja langit dan bumi (سبحانه وتعالى)? Orang yang diangkat sebagai juru bicara Allah haruslah mempersiapkan diri sebaik-baiknya, ia harus menyadari betapa agung kedudukannya tersebut.

Janganlah dadanya merasa berat untuk mengatakan kebenaran dan menyatakannya. Karena sesungguhnya Allah menolongnya dan menunjukinya. Bagaimana tidak, itulah kedudukan yang Allah sendirilah yang menanganinya, Dia berfirman, “Dan mereka minta fatwa kepadamu tentang para wanita. Katakanlah, ’Allah memberi fatwa kepadamu tentang mereka, dan apa yang dibacakan kepadamu dalam Al-Qur’an’,” (An-Nisaa’: 127).

Cukuplah sebagai bukti kehormatan dan kemuliaan tugas tersebut bahwa Allah (سبحانه وتعالى) sendirilah yang menanganinya. Allah (سبحانه وتعالى) berfirman, “Mereka meminta fatwa kepadamu tentang kalalah, Katakanlah, ‘Allah memberi fatwa kepadamu tentang kalalah’,” (An-Nisaa’: 176).

Hendaklah seorang mufti mengetahui siapakah yang ia wakili dalam fatwanya. Dan hendaklah ia sadari bahwa ia akan dimintai pertanggungjawabannya kelak di hadapan Allah (سبحانه وتعالى).

Oleh sebab itu para ulama Salaf sangat takut mengeluarkan fatwa. Mereka sadar betul kedudukannya serta bahayanya bila memang tidak mampu. Mereka tidak mau menjawab pertanyaan-pertanyaan dan tidak mau mengeluarkan fatwa hingga mereka anggap sudah layak untuk berfatwa. Namun mereka lebih suka dilepaskan dari tugas tersebut.

Diriwayatkan dari ’Abdurrahman bin Abi Laila berkata,

“Aku telah bertemu dengan seratus dua puluh orang sahabat Nabi dari kalangan Anshar, tidaklah salah seorang dari mereka ditanya tentang suatu masalah melainkan ia berharap temannya yang lainlah yang menjawabnya,”

(HR Ad-Daarimi (53), Ibnu Sa’ad dalam ath-Thabaqaat (VI/110), Ibnul Mubarak dalam az-Zuhd (58), al-Fasawi dalam kitab al-Ma’rifah wat Taariikh (II/817-818)).

2. Oleh karena itu hendaklah orang-orang jahil menjauhi kedudukan ini, khususnya dari kalangan fuqaha dan orang-orang yang mengaku berilmu, namun sebenarnya tidak punya ilmu; yang cepat sekali mengeluarkan fatwa karena takut dibilang bodoh atau karena ingin mendapat perhatian dalam majelis.

3. Ketahuilah wahai hamba Allah, mengeluarkan fatwa berarti engkau telah berbicara atas nama Allah tentang perintah dan larangan-Nya. Dan engkau akan ditanya dan dimintai pertanggungjawabannya. Oleh sebab itu, bila engkau ditanya tentang suatu masalah maka jangan pikirkan keselamatan si penanya, namun pikirkanlah dulu keselamatan dirimu. Jika engkau mampu menjawabnya, maka jawablah! Jika tidak mampu, maka lebih baik diam. Sebab, menahan diri dalam kondisi seperti itu lebih selamat, lebih bijaksana dan lebih menunjukkan kedalaman ilmumu!

Wahai para mufti, periksalah benar-benar fatwa yang engkau keluarkan. Engkau telah membawa dirimu kepada perkara yang sangat berbahaya, janganlah engkau keluarkan fatwa kecuali bila keadaan sangat darurat.

Suatu hari, al-Qasim bin Muhammad pernah ditanya lalu ia menjawab, “Allahu a’lam.” Kemudian ia berkata, “Demi Allah, lebih bagus seseorang itu hidup jahil, setelah mengetahui hak-hak Allah atas dirinya, daripada mengatakan apa yang tidak ia ketahui,” (Shahih, HR ad-Darimi (1/48), Abu Khaitsamah dalam kitab al’llmu (90), al-Khathib al-Baghdadi dalam al-Faqiih wal Mutafaqaih (11/173), dan al-Fasawi dalam kitab al-Ma’rifab Taariikb (1/546-547)).

Sumber: Diadaptasi dari Syaikh Salim bin ‘Ied al-Hilali, Al-Manaahisy Syar’iyyah fii Shahiihis Sunnah an-Nabawiyyah, atau Ensiklopedi Larangan menurut Al-Qur’an dan As-Sunnah, terj. Abu Ihsan al-Atsari (Pustaka Imam Syafi’i, 2006), hlm. 1/234-238.

http://alislamu.com/index.php?Itemid=67&id=1253&option=com_content&task=view

Fatwa Syaikh Al-‘Utsaimin rahimahullåh mengenai berfatwa tanpa ilmu

Syaikh Al-‘Utsaimin rahimahullåh ditanya:

“Ditemui adanya sebagian orang yang berfatwa tanpa (berdasarkan) ilmu. Bagaimana hukum hal tersebut?”

Beliau rahimahullâh menjawab:

Tindakan ini termasuk perkara yang paling berbahaya dan paling besar dosanya. Allah ‘Azza wa Jalla mensejajarkan ucapan tentang Allah tanpa ilmu dengan perbuatan syirik.

Allah ‘Azza wa Jalla berfirman,

قُلْ إِنَّمَا حَرَّمَا رَبِّيَ الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ وَالإِثْمَ وَالْبَغْيَ بِغَيْرِ الْحَقِّ وَأَنْ تُشْرِكُوا بِاللهِ مَا لَمْ يُنَجِّلْ بِهِ سُلْطَانًا وَأَنْ تَقُولُوا عَلَى اللهِ مَا لاَ تَعْلَمُونَ

“Katakanlah: Tuhanku hanya mengharamkan perbuatan yang keji, baik yang nampak ataupun yang tersembunyi, dan perbuatan dosa, melanggar hak manusia tanpa alasan yang benar, (mengharamkan) mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang Allah tidak menurunkan hujjah untuk itu dan (mengharamkan) mengada-adakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui.” (Al-A’râf: 33)

Hal ini menyangkut ucapan tentang Allah dalam masalah dzat-Nya, sifat-sifat, perbuatan-perbuatan ataupun syari’at-Nya. Jadi tidak seorang pun dihalalkan memfatwakan sesuatu sampai dia tahu bahwa hal tersebut adalah syari’at Allah ‘Azza wa Jalla.

Maka ia harus memiliki kelengkapan (persiapan) dan kemampuan sehingga dengan hal itu ia dapat mengetahui apa-apa yang ditunjukkan oleh berbagai dalil dari Al-Qur’an dan As-Sunnah Rasulullah shallallâhu ‘alaihi wa sallam. Tatkala itulah ia (boleh) berfatwa.

Seorang mufti (orang yang berfatwa) adalah orang yang berbicara tentang Allah ‘Azza wa Jalla dan orang yang menyampaikan tentang Rasulullah shallallâhu ‘alaihi wa sallam. Maka jika ia mengucapkan suatu perkataan, sedangkan ia tidak mengetahui atau kurang meyakininya, setelah ia mentelaah, berusaha keras dan memikirkan dalil-dalilnya, bisa jadi orang ini telah mengucapkan tentang Allah dan Rasul-Nya tanpa ilmu. Ia harus bersiap-siap untuk memperoleh hukuman dari Allah.

Sesungguhnya Allah ‘Azza wa Jalla berfirman,

وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنِ افْتَرَى عَلَى اللهِ كَذِبًا أَوْ كَذَّبَ بِالْحَقِّ لَمَّا جَاءَهُ . أَلَيْسَ فِي جَهَنَّمَ مَثْوًى لِلْكَكَافِرِينَ

“Dan siapakah yang lebih zhalim daripada orang-orang yang mengada-adakan kedustaan terhadap Allah atau mendustakan yang hak tatkala yang hak itu datang kepadanya? Bukankah dalam neraka Jahannam itu ada tempat bagi orang-orang yang kafir?” (Al-‘Ankabût: 68)

Syaikh Al-Utsaimin ditanya:

“Banyak orang yang berani berfatwa sampai anak kecil pun bisa berfatwa. Lalu bagaimana komentar Anda?”

Beliau rahimahullâh menjawab:

Kaum salaf dahulu mereka saling dorong-dorongan (saling menolak) untuk mengeluarkan fatwa lantaran besarnya perkara ini, besarnya tanggung jawab dan lantaran takut mengucapkan tentang Allah tanpa ilmu. Karena mufti (orang yang berfatwa) adalah orang yang menyampaikan tentang Allah dan menjelaskan syari’at-Nya. Jika ia berbicara tentang Allah tanpa ilmu, maka dia akan terjerumus ke dalam perkara yang merupakan saudara kandung dari perbuatan syirik.

Simaklah firman Allah Subhânahu wa Ta’âlâ,

قُلْ إِنَّمَا حَرَّمَا رَبِّيَ الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ وَالإِثْمَ وَالْبَغْيَ بِغَيْرِ الْحَقِّ وَأَنْ تُشْرِكُوا بِاللهِ مَا لَمْ يُنَجِّلْ بِهِ سُلْطَانًا وَأَنْ تَقُولُوا عَلَى اللهِ مَا لاَ تَعْلَمُونَ

“Katakanlah: Tuhanku hanya mengharamkan perbuatan yang keji, baik yang nampak ataupun yang tersembunyi, dan perbuatan dosa, melanggar hak manusia tanpa alasan yang benar, (mengharamkan) mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang Allah tidak menurunkan hujjah untuk itu dan (mengharamkan) mengada-adakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui.” (Al-A’râf: 33)

Allah Subhânahu wa Ta’âlâ mensejajarkan berkata tentang-Nya tanpa ilmu dengan perbuatan syirik. Allah Subhânahu wa Ta’âlâ berfirman,

وَلاَ تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ . إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُوْلَئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُوْلاً

“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungjawabannya.” (Al-Isrâ’: 36)

Seseorang seyogyanya tidak terburu-buru dalam berfatwa. Bahkan (yang seharusnya) ia harus menunggu dan menimbang (baik buruknya) serta mengkaji ulang (masalah yang difatwakan). Jika waktunya sempit maka ia bisa melimpahkan masalah tersebut kepada orang yang lebih mengetahui (berilmu) sehingga ia selamat dari berbicara tentang Allah tanpa ilmu.

Jika Allah mengetahui keikhlasan niatnya dan kehendaknya yang baik, maka ia akan sampai pada kedudukan yang ia inginkan dengan fatwa tersebut. Barangsiapa bertaqwa kepada Allah, maka Dia ‘Azza wa Jalla akan memberikan taufiq kepadanya dan meninggikannya.

Orang yang berfatwa tanpa ilmu lebih sesat dibandingkan orang jahil (bodoh). Orang yang bodoh akan menyatakan, “Saya tidak tahu.” Ia mengetahui kapasitas dirinya, ia berpedoman pada kejujuran.

Adapun orang yang mensejajarkan dirinya dengan para alim ulama (lebih dari itu) bahkan menganggap dirinya lebih utama dari mereka, maka ia akan sesat dan menyesatkan. Ia akan berbuat kekeliruan dalam masalah-masalah yang bisa diketahui kekeliruannya oleh penuntut ilmu yang masih yunior sekalipun. Tindakan ini besar sekali kejelekannya dan besar pula bahayanya.

Syaikh Al-‘Utsaimin ditanya: “Tatkala terluncur suatu pertanyaan yang berhubungan dengan syari’at agama, orang-orang awam saling berlomba, contohnya bila mereka berada di suatu majelis, untuk berfatwa dalam masalah tersebut tanpa dilandasi dengan ilmu. Apa komentar Anda terhadap fenomena ini, apakah tindakan tersebut termasuk mendahului Allah dan Rasul-Nya?”

Beliau rahimahullâh menjawab:

Sudah dimaklumi bahwa seseorang tidak diperkenankan bicara tentang agama Allah tanpa ilmu, berdasarkan perintah Allah dalam firman-Nya,

قُلْ إِنَّمَا حَرَّمَا رَبِّيَ الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ وَالإِثْمَ وَالْبَغْيَ بِغَيْرِ الْحَقِّ وَأَنْ تُشْرِكُوا بِاللهِ مَا لَمْ يُنَجِّلْ بِهِ سُلْطَانًا وَأَنْ تَقُولُوا عَلَى اللهِ مَا لاَ تَعْلَمُونَ

“Katakanlah: Tuhanku hanya mengharamkan perbuatan yang keji, baik yang nampak ataupun yang tersembunyi, dan perbuatan dosa, melanggar hak manusia tanpa alasan yang benar, (mengharamkan) mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang Allah tidak menurunkan hujjah untuk itu dan (mengharamkan) mengada-adakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui.” (Al-A’râf: 33)

Setiap orang wajib menjauhkan diri dan merasa takut mengatakan tentang Allah tanpa ilmu, sebab hal tersebut bukan termasuk perkara duniawi yang akal bisa berperan di dalamnya. Jika perkara itu adalah perkara duniawi yang akal bisa berperan di dalamnya, seseorang sepatutnya menunggu (tidak tergesa-gesa) dan hendaknya memikirkan (terlebih dahulu).

Boleh jadi jawaban yang tersimpan dalam jiwanya akan dijawab oleh orang selainnya sehingga ia seperti layaknya seorang hakim (pembuat keputusan) di antara sekian orang yang menjawab (pertanyaan yang terlontar) sehingga ucapannya adalah ucapan terakhir yang (paling) menentukan. Betapa banyak apa yang diperbincangkan oleh manusia dengan berbagai pandangan mereka -yang saya maksudkan adalah bukan masalah-masalah yang berkenaan dengan syari’at.

Apabila seseorang bersikap tenang dan tidak tergesa-gesa maka akan tampaklah kebenaran padanya, karena banyaknya pandangan mereka, yang (pandangan-pandangan itu) tidak terlintas di benaknya sebelum itu.

Oleh karena itu saya nasehatkan kepada semua untuk tidak tergesa-gesa dan hendaknya ia menjadi manusia terakhir angkat bicara, agar dia bisa menjadi hakim (pemberi keputusan) di antara pendapat-pendapat yang ada.

Karena akan nampak padanya berbagai pandangan yang berbeda yang belum jelas baginya sebelum ia mendengarkan pendapat-pendapat tersebut. Ini dalam hubungannya dengan urusan dunia, adapun masalah agama, tidak diperbolehkan sama sekali berbicara, kecuali dengan ilmu yang telah ia ketahui dari Al-Qur’an dan Sunnah Rasul-Nya atau ucapan-ucapan para ulama.

[Dinukil dari كتاب العلم (Tuntunan Ulama Salaf dalam Menuntut Ilmu Syar’i) karya Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin, hal. 181-182, 193-194, 204-205, penerjemah: Abu ‘Abdillah Salim bin Subaid, penerbit: Pustaka Sumayyah]

2 Komentar

Filed under Adab, Ilmu

2 responses to “Larangan Bicara Tanpa Ilmu

  1. Assalamu’alaikum warahmatullahi wa barakaatuh,

    Akhiy, ana sedikit koreksi, untuk terjemahan di awal artikel ini AN NAHL (16:116), mohon diperbaiki: “…….ini halal dan ini karam” yang benar adalah ” ….ini halal dan ini HARAM”.

    Wassalamu’alaikum warahmatullahi wa barakaatuh,
    ham

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s