Perbandingan orang yang sok berilmu dengan orang yang berilmu

Orang “sok tahu” ingin memukau manusia sehingga ia berbicara dengan bahasa yang indah tapi KOSONG DENGAN ILMU, sehingga orang awwam memuliakannya dengan itu, tapi tampaklah ia hina di depan Allåh dan orang-orang berilmu.

Sedangkan orang berilmu ingin menyelamatkan dirinya dari berbicara tanpa ilmu dan mengatakan “aku tidak tahu”; orang awwam menghinakannya, tapi ia mulia di depan Allåh dan orang-orang berilmu!



Jika manusia yang engkau takutkan, maka engkau akan menjadi penakut dan pengecut seumur hidupmu, dan menjadi orang terhinakan di dunia dan di akhirat.

Jika Allåh yang engkau takutkan, maka engkau akan menjadi gagah, pemberani dan orang yang mulia di dunia dan di akhirat.

Wallåhu a’lam.


Salah satu ciri dari ciri-ciri wali-wali Allåh adalah TIDAK TAKUT celaan para pencela SEDANGKAN mereka berada diatas AL-HAQ.

Sebagaimana dalam firmanNya:

وَلَا يَخَافُونَ لَوْمَةَ لَائِمٍ

dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela

(al-Maaidah: 56)

Syaikh salim bin ‘ied al-hilaliy menjelaskan ayat diatas:

Mengapa mereka harus takut terhadap celaan orang-orang (yang tidak berilmu atau orang-orang yang mengikuti hawa nafsunya -abu zuhriy) sedangkan mereka benar-benar telah dijamin memperoleh CINTA RABBNYA MANUSIA, dan mengapa harus terpaku pada kebiasaan dan tradisi manusia (yang menyimpang dari syari’at Allåh -abu zuhriy) sedangkan mereka MENGIKUTI SUNNAH dan mencari kemuliaan (dengannya -abu zuhriy) serta menghamparkan manhaj Allåh sebagai jalan hidup?!

Yang takut kepada manusia dan celaan mereka adalah orang-orang yang menjadikan sumber, tolak ukur, hukum dan gerak-gerik mereka untuk disesuaikan dengan hawa nafsu manusia. sedangkan orang yang berhukum (mengembalikan segalanya) kepada Allåh, maka dalam segala gerak-geriknya, diamnya; maka dia tidak akan mempedulikan ucapan orang dan apa yang dikerjakannya SIAPAPUN DIA dan APAPUN KEDUDUKANNYA.

(Syarah Riyadush shalihin, Dalam Bab: Tanda-tanda cinta Allåh subhanahu wa ta’ala kepada HambaNya; pustaka imam syafi’i)

klik disini untuk membaca rujukan diatas.

Semoga bermanfa’at, Wallåhu A’lam.

3 Komentar

Filed under Adab, dakwah

3 responses to “Perbandingan orang yang sok berilmu dengan orang yang berilmu

  1. Abdullah Belajar Islam

    assalamu alaykum warahmatullahi wabarakhatu
    Subhanallah ilmu dan nasihat yang amat bermanfaat
    syukron atas nasihanya ustadz ..!
    saya mohon izin mengcopy sebahagian artikel miliknya
    guna tujuan dakwah semoga ALLAH membalas kebaikan yg banyak buat ustadz
    jazakhallahu khairan

    • Abu Zuhriy al Gharantaliy

      aamiin…

      tafadhdhal… wa jazaakallaahu khayran

      (tapi ana bukan ustadz.. hehe)

  2. Ben Klasik

    Artikel bagus :)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s